Korea Utara Juara Piala Asia Wanita U-17 di Bali

Kemenangan tipis 1-0 Korea Utara atas Jepang pada final Piala Asia Wanita U-17 di Stadion Kapten I Wayan Dipta, Gianyar, Bali, Minggu (19/5) cukup untuk menghantarkan mereka merebut gelar juara, sekaligus menutup kampanye sempurna mereka di gelaran tersebut.

Tim asuhan Song Sung Gwon mengangkat gelar dengan lima kemenangan sempurna tanpa kebobolan satu gol, pun di laga final hal itu terulang kembali, penampilan mereka mendominasi dengan upaya Jon Il Chong di babak kedua yang menyelesaikan pertandingan.

Ya, itu adalah turnamen yang cukup memuaskan. Para pemain melakukannya dengan baik dan mampu menghasilkan apa yang kami latih dan kerjakan,” kata Song,“Para pemain berdedikasi untuk meraih kemenangan dan menunjukkan kerja tim yang sangat baik.

Hari ini kami memiliki banyak peluang mencetak gol. Para pemain mencoba yang terbaik untuk mencetak gol tetapi tidak bisa menyelesaikannya, dan itu mengecewakan. Kami memerlukan lebih banyak pelatihan untuk memperbaikinya,” ujarnya.

Dengan kebahagiaan yang luar biasa kami bisa mewakili Asia di turnamen tingkat tinggi, kami akan berlatih untuk bermain lebih baik di Piala Dunia,” jelasnya.

Sementara itu, pelatih kepala Jepang Sadayoshi Shirai menganggap kekalahan ini sebagai peringatan yang baik menjelang Piala Dunia pada bulan Oktober.

Selamat kepada Korea Utara yang memiliki tim yang sangat bagus. Saya merasa terhormat bahwa para pemain Jepang menunjukkan semangat dan perjuangan yang besar dalam pertandingan melawan tim seperti itu,” kata Shirai.

Sebenarnya kami tidak memiliki peluang apa pun di pertandingan ini, mereka memberikan tekanan yang sangat tinggi kepada kami dan kami tidak bisa memainkan permainan passing seperti biasanya. Target kami adalah menjadi juara di Piala Dunia dan kami akan mengambil banyak pembelajaran dari pertandingan ini agar kami bisa sukses di turnamen tersebut,” pungkasnya.

Korea Utara menyesuaikan diri dengan ritme cepat dan mengancam akan memimpin pada menit kesembilan setelah tembakan So Ryu Gyong dari jarak jauh dibelokkan oleh Yuka Mikiguchi tetapi penjaga gawang Jepang Korin Sakata dengan cepat mengubah posisinya untuk menepis bola.

akata kembali dipaksa beraksi dalam beberapa menit berikutnya, melakukan penyelamatan gemilang untuk menggagalkan upaya Ho Kyong dari jarak dekat, lalu melompat ke kiri untuk menepis tembakan Choe Il Son.

Jepang mulai menemukan pijakan mereka dan mengukir peluang bersih pertama mereka di menit ke-32, pertukaran permainan cepat dari kanan membuat bola mencapai Hina Hirakawa di tengah kotak tetapi tembakannya diblok dan keluar untuk tendangan sudut.

Dengan delapan menit tersisa di babak pertama, Asako Furuta melakukan percobaan nakal dari byline saat ia langsung menuju ke gawang alih-alih memberikan umpan silang, namun, Pak Ju Gyong telah membaca niatnya dan mundur untuk mengarahkan bola melewati mistar.

Semenit setelah babak kedua dimulai, kebuntuan terpecahkan. Umpan panjang Ri Ye Gyong berhasil dikejar oleh Il Son dan sang penyerang kemudian menyodok bola ke Jon Il Cong yang mencetak gol.

Korea Utara seharusnya bisa menggandakan keunggulan mereka pada menit ke-57 ketika Jon melompat tinggi untuk menyundul tendangan sudut Ryu Gyong namun sundulannya masih membentur mistar gawang.

Jepang mencoba menyamakan kedudukan di akhir pertandingan dengan beberapa pergantian pemain, namun tidak mampu melakukan upaya penting untuk menyulitkan Ju Gyong, Korea Utara pun akhirnya dapat mempertahankan kemenangan.

Jon Il Chong pun akhirnya meraih penghargaan pencetak gol terbanyak setelah penampilan gemilangnya di turnamen ini dengan torehan enam gol. Jon mencetak satu-satunya gol di final saat timnya mengalahkan Jepang, menambah lima gol sebelumnya yang sudah dicetaknya.

Dia memulai turnamennya dengan hat-trick melawan Korea Selatan, Jon menambahkan dua gol lagi saat jumpa Filipina.

Sebenarnya saya tidak menyangka bisa mencetak gol sebanyak itu. Tanpa dukungan dari rekan satu tim saya, saya tidak mungkin bisa melakukan ini. Saya berterima kasih kepada mereka,” kata Jon.

Saya akan berusaha meningkatkan diri di masa depan agar di Piala Dunia, saya bisa menjadi pemain yang lebih bisa diandalkan oleh tim saya,” sebutnya.

Selain Jon, rekan satu timnya yakni penjaga gawang Pak Ju Gyong juga menyabet gelar penjaga gawang terbaik sepanjang turnamen.

Pak mencatatkan empat clean sheet dalam perjalanannya ke final, menampilkan penampilan gemilang untuk menahan Jepang.

“Semua pemain melakukan yang terbaik. Semuanya menunjukkan kerja sama tim yang baik dan mereka membuat tembok di depan saya yang tidak dapat ditembus oleh siapa pun,” kata Pak.

Saya sekarang akan mempersiapkan diri untuk bermain melawan pemain top dari seluruh dunia. Moto tim kami adalah ketika kami percaya pada diri sendiri, tidak ada benteng yang tidak dapat kami rebut,” tutupnya.

Sumber: PSSI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *